Mundur MTQ Gegara Diminta Buka Cadar, Muyyassaroh Ternyata Hafizah 30 Juz

Mundur MTQ Gegara Diminta Buka Cadar, Muyyassaroh Ternyata Hafizah 30 Juz

Beritaislam - Muyyassaroh, peserta yang mundur dari MTQ Sumut karena diminta membuka cadar, ternyata merupakan hafizah (penghafal Al-Qur'an). Muyyassaroh disebut hafal 30 juz Al-Qur'an.

"Dia pernah ikut MTQ dan juara. Juara harapan satu, juara tiga. Dia menamatkan hafiz 30 juz itu di Islamic Center," kata abang ipar Muyyassaroh, Abdul Rahman, Kamis (10/9/2020).

Bukan hanya Muyyassaroh, Abdul mengatakan seluruh keluarganya juga merupakan hafiz. Selain Muyyassaroh, 8 saudara kandungnya juga hafiz 30 juz.

"Mereka itu ada 11 orang bersaudara, 9 hafiz 30 juz, 2 lagi sekitar 12 juz," tuturnya.

Selain hafiz, Muyyassaroh disebut mahir membaca kitab kuning. Abdul mengatakan di keluarga mereka memang dibiasakan diri membaca kitab kuning.

"Sampai sekarang dibudayakan majelis taklim, membaca kitab kuning. Kalau dia membaca kitab kuning ya udah biasa aja," ucap Abdul.

Namun karena kejadian ini, kata Abdul, Muyyassaroh sempat mengatakan akan berhenti mengikuti kegiatan MTQ. "Kemarin dia bilang nggak mau ikut lagi," jelasnya.

Karena hafal seluruh Al-Qur'an, Muyyassaroh mendapatkan biaya pendidikan gratis di kampusnya, Universitas Al Washliyah (UNIVA) Medan. Dia mendapat beasiswa hingga lulus dari kampus itu.

"Dia dapat beasiswa karena hafiz 30 juz itu. Di kampus ini memang ada beasiswa untuk hafiz 30 juz. Tadi GP Al-Wasliyah bilang akan memberikan beasiswa, tapi sudah kami beri beasiswa. Insyaallah nanti dari GP Al-Washliyah untuk biaya S2 beliau," kata Rektor UNIVA, Halfian Lubis.

Halfian menjelaskan soal cadar yang digunakan Muyyassaroh tidak pernah dipermasalahkan di dalam kampus. Meski begitu, Muyyassaroh disebut sempat bertanya apakah kondisinya yang menggunakan cadar akan diterima dengan baik di dalam kampus.

"Dia setiap hari memang menggunakan cadar. Malah ketika mau masuk, dia bertanya kemari, ketemu dengan Wakil Rektor 1 dia bertanya 'Ibu, apakah di kampus ini boleh pakai cadar?'. Kita sangat paham bahwa tidak ada larangan menggunakan cadar di perguruan tinggi, silakan," ucapnya.

Halfian juga menjelaskan Muyyassaroh dalam aktivitas di kampus juga baik. Dia menjelaskan Muyyassaroh juga merupakan mahasiswi yang berprestasi di dalam kampus.

"Berperilakunya baik, sopan santun. Dia juga anak pintar," jelasnya. [detikcom]

[news.beritaislam.org]

0 Response to "Mundur MTQ Gegara Diminta Buka Cadar, Muyyassaroh Ternyata Hafizah 30 Juz"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

Banner iklan disini