Dari Kecebong, Kampret, Kodok, Kucing, Anjing Hingga Cindil Tikuspun, Mereka Makan dengan Santai nya...


Beritaislam - Virus Corona yang merebak diduga berasal dari hewan liar yang dijual di Pasar Seafood Huanan, Wuhan, China.

Dugaan sementara hewan liar tersebut adalah kelelawar (kampret) atau ular, meskipun sampai saat ini belum dapat dibuktikan.

Pasar Seafood Huanan sendiri adalah pasar tradisional yang menjual bebagai barang kebutuhan sehari-hari.


Namun pasar ini juga menjual benda tak lazim, termasuk hewan liar hidup atau siap olah.

Dilansir dari Mothership Singapore ada berbagai hewan liar yang dijual di Pasar Seafood Huanan.

Sebut saja rubah, anak serigala, buruk merah, unta, burung unta, koala, dan landak.


Penjual di pasar tersebut juga menawarkan jasa potong dan pengiriman bagi konsumen yang ingin membeli hewan ekstrem tersebut.

Pertanyaanya, mengapa orang China gemar menyantap hewan liar yang tak lazim untuk dikonsumsi?

Capture

Dilansir dari South China Morning Post, menurut ekonom politik independen, Hu Xingdou, alasan budaya, ekonomi, dan politik masih jadi alasan mengapa orang China suka makan hewan liar dan eksotis.

“Orang China melihat makanan sebagai suatu kebutuhan utama. Karena kelaparan adalah ancaman yang besar dan bagian tak terlupakan dari sejarah negeri ini,” ujar Hu seperti dilansir dari South China Morning Post.


 

Sebuah video menjijikkan telah muncul tentang seorang pria yang memakan bayi tikus hidup  (cindil tikus) menggunakan sumpitnya.

[news.beritaislam.org]

2 Responses to "Dari Kecebong, Kampret, Kodok, Kucing, Anjing Hingga Cindil Tikuspun, Mereka Makan dengan Santai nya..."

  1. Kalo orang gak bertuhan emang semua bisa dihalalkan,,, daging manusia aja bisa halal bagi mereka selagi bisa memberikan manfaat

    ReplyDelete

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

Banner iklan disini