Ngeri, Ahli Medis yang Klaim Virus Korona di Wuhan Terkendali Malah Ikut Terinfeksi

Ngeri, Ahli Medis yang Klaim Virus Korona di Wuhan Terkendali Malah Ikut Terinfeksi

Beritaislam - Ahli medis Tiongkok yang meyakinkan publik bahwa coronavirus atau virus korona jenis baru di Wuhan dapat dikendalikan ternyata positif terinfeksi virus tersebut. Dia didiagnosis terkena coronavirus setelah mengunjungi Kota Wuhan sebagai salah satu konsultan medis.

Ahli medis itu adalah Direktur Kedokteran Perawatan Pernapasan dan Kritis di Rumah Sakit Pertama Universitas Peking bernama Wang Guangfa. Dia dikonfirmasi pada 21 Januari didiagnosis mengidap virus korona, yang juga dikenal sebagai pneumonia Wuhan.

Wang tinggal di Wuhan setidaknya selama 8 hari sebagai anggota tim ahli Komisi Kesehatan Nasional untuk menyelidiki pneumonia terkait SARS yang disebabkan oleh virus korona jenis baru. Namun, sebelumnya media pemerintah Tiongkok memiliki laporan yang bertentangan pada tanggal yang tepat Wang dan tim ahli medis tiba di Wuhan. Beberapa laporan mengklaim bahwa mereka dikirim ke kota pada 31 Desember, sementara media lainnya mengatakan mereka telah tiba lebih cepat.

Perbedaan dalam laporan ini patut dicatat. Publik Tiongkok menjadi semakin marah dan menuntut pihak berwenang untuk mengungkapkan tanggal pasti kapan kasus pertama didiagnosis. Banyak orang telah menyatakan kecurigaan bahwa virus telah muncul sejak November.

Selain itu, tidak ada media pemerintah Tiongkok yang mengungkapkan tanggal pasti kapan Wang didiagnosis. Fakta bahwa dia terinfeksi mengungkapkan bahwa mungkin ada bukti kuat penularan dari manusia ke manusia. Tetapi otoritas medis Tiongkok menahan informasi itersebut. Pada 10 Januari, Wang mengumumkan di China Central TV bahwa wabah di Wuhan dapat diatasi atau terkendali.

“Mayoritas pasien diklasifikasikan sebagai ringan hingga sedang. Sampai sekarang, tidak ada satu pun kasus petugas medis yang terinfeksi oleh pasien,” katanya saat itu seperti dilansir dari The Epoch Times China, Sabtu (25/1).

Kunjungi Pasien 2 Kali

Kini Wang dinyatakan positif terinfeksi. Dia telah mengunjungi pasien dua kali selama tinggal di Wuhan. Wang mengatakan kepada media pemerintah Tiongkok bahwa kunjungan pertamanya adalah di ICU (unit perawatan intensif) untuk memeriksa status seorang pasien yang terinfeksi parah di Rumah Sakit Jinyintan Wuhan.

“Meskipun saya berada dekat dengan pasien, saya benar-benar dilindungi, dengan masker wajah medis (perisai akrilik yang menutupi seluruh wajah). Hanya ada sedikit kemungkinan saya akan terinfeksi dari pasien itu,” kata Wang saat itu.

Pada tanggal yang berbeda, Wang mengunjungi klinik perawatan dan bangsal isolasi sementara untuk pasien pneumonia di beberapa rumah sakit. Kali ini, dia hanya mengenakan masker medis N95.

Ketika kembali ke Beijing, dia mulai mengalami gejala penyakit dan konjungtivitis pada bagian bawah mata kirinya. “Beberapa jam kemudian, saya mulai mengalami gejala demam catarrh,” kata Wang.

Istilah medis ‘catarrh’ mengacu pada gejala khas infeksi virus pernapasan atas, seperti dahak berlebih, lendir, dan batuk. Namun, Wang belum menemukan pasien pneumonia di Wuhan yang terinfeksi konjungtivitis. Jadi dia menolak kemungkinan terinfeksi virus korona. Dia sudah menjalani pengobatan untuk influenza, tetapi ternyata tidak efektif. Dia kemudian berkonsultasi dengan dokternya untuk melakukan tes sekuensing gen virus untuk mengetahui apakah dia telah terjangkit virus korona. “Saya tidak memakai kacamata pelindung. Itu adalah titik rawan saya,” katanya.

Setelah Wang dikonfirmasi menjadi korban lain dari coronavirus Wuhan, pengguna media sosial Tiongkok segera memberi tahu teman-teman mereka untuk tetap waspada. ”Bahkan seorang ahli penyakit menular, yang tahu bagaimana melindungi dirinya sendiri, terinfeksi. Itu memberi tahu kita seberapa menular virus baru itu,” tukas netizen.

Seorang pengguna media sosial menulis artikel blog. Dia mempertanyakan kepastian Wang bahwa penyakit itu dapat dikendalikan.

“Sejak awal, kami telah mendengar ungkapan, ‘dapat dicegah dan dikendalikan.’ Saya bertanya-tanya, apakah mereka mengidentifikasi sumber asli virus? Bagaimana kita mencegahnya jika kita bahkan tidak tahu dari mana virus itu berasal? Sekarang virus telah diidentifikasi sebagai coronavirus. Maka jangan berharap bahwa kita akan memiliki vaksin atau perawatan khusus segera. Selain itu, Wuhan adalah pusat transportasi utama dan penyakit ini dapat menyebar ke seluruh negeri. Ketika tidak banyak tindakan penyaringan di stasiun angkutan umum, apa dasar untuk klaim bahwa itu ‘dapat dikendalikan’?,” kata netizen lainnya.

“Ungkapan yang sangat, ‘dapat dicegah dan dikendalikan,’ telah membuang banyak waktu untuk mencegah dan mengendalikan penyakit. Terlintas di benak saya bahwa lab P4 pertama di Tiongkok mulai beroperasi di Wuhan, yang dikatakan sebagai lab biosafety level 4 di dunia. Ketika lab diluncurkan pada 2018, video publisitas yang diproduksi oleh pemerintah menggambarkannya sebagai ‘instrumen penting negara besar kita untuk memberikan perlindungan bagi warga negara kita dan tameng pelindung rakyat Tiongkok terhadap virus.’ Sungguh ironi!,” ujar netizen lain.

Laboratorium P4 menangani penyakit tingkat keamanan 4 (tingkat tertinggi) biosafety yang memiliki tingkat kematian tinggi dan tidak ada perawatan yang diketahui, seperti ebola. Laboratorium P4 mengikuti standar keamanan mikrobiologi tertinggi dan mendukung kerja dengan virus dan bakteri berbahaya. Laboratorium P4 di Wuhan tidak hanya yang pertama di Tiongkok, tetapi juga yang pertama di Asia.

Pada 23 Januari, virus telah menyebar ke setidaknya enam negara lain. Para pejabat mengunci Wuhan, sebuah kota yang berpenduduk sekitar 11 juta orang. Transportasi umum dan bandara ditutup. Warga diberitahu untuk tidak pergi kecuali mereka memiliki keadaan khusus. Sementara itu, di Beijing, semua acara besar yang direncanakan untuk merayakan Tahun Baru Imlek dibatalkan.

Sumber: jawapos.com

[news.beritaislam.org]

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

Banner iklan disini