Tak Beradab, Orang Tua Tempuh 425 Km untuk Antar Laptop, Putri Cuma Bilang Titip di Pos Jaga

Tak Beradab, Orang Tua Tempuh 425 Km untuk Antar Laptop, Putri Cuma Bilang Titip di Pos Jaga

Beritaislam - Kasih ibu sepanjang masa, kasih anak sepanjang galah. Pepatah ini tepat, menggambarkan kisah orang tua dengan anaknya di Malaysia.

Sang mahasiswi meminta laptop. Dia kuliah di Kolej Universiti Islam Antarabangsa Selangor (KUIS) di Selangor. Hari itu dia menghubungi orang tuanya. Mereka tinggal di Johor.

Kedua orang tua, lalu mengantar laptop tersebut. Pakai skuter. Jarak Johor ke Selangor, 425 Km. Ayah yang sakit-sakitan, dibonceng ibu.

Dibagikan oleh halaman Facebook Melaka Kini, warganet bernama Zunnur Aiman ??Nurikhan, membagi kisahnya. Pasangan orang tua berusia 50-an itu, berbagi cerita tentang bagaimana mereka mengendarai skuter mereka dari Batu Pahat, Johor sampai ke KUIS Selangor.

Mereka tiba pukul 3 sore. Lalu menghubungi putrinya. "Nak, lagi di mana? Bapak sama ibu sudah datang mengantarkan laptop," telepon ayahnya.

Dari seberang telepon terdengar. Suara seorang perempuan. Sang ayah menandai itu suara putrinya.

"Titip saja di pos jaga. Saya lagi sibuk," ujar gadis itu.

Zunnur geram. "Siapa di dunia yang tidak ingin melihat orang tua mereka setelah semua kesulitan yang harus mereka lalui hanya untuk mengirimi Anda laptop Anda!," ujarnya.

"Ketika mereka tiba, mereka berusaha mencarimu, tetapi kamu tidak dapat ditemukan. Lalu Anda mengatakan kepada orang tua Anda, untuk hanya meninggalkan laptop Anda di pos jaga," tulis Zunnur lagi.

"Apakah kamu tidak tahu, bahwa orang tuamu melakukan perjalanan jauh dengan skuter. Apalagi dengan ayahmu yang tidak sehat, namun berani menempuh perjalanan hanya untuk memberikan apa yang kamu inginkan?!” tambahnya.

Menyadari bahaya yang mungkin dihadapi oleh pasangan lansia dalam perjalanan kembali ke Batu Pahat, menurut Zunnur, setelah bertemu mereka, sekelompok pengendara sepeda motor membantu pasangan itu keluar dengan mengantar mereka pulang dari RnR Ayer Keroh sepanjang perjalanan pulang.

Dalam kata-katanya, Zunnur bahkan mengungkapkan nama siswi dan mendesak manajemen untuk mengambil tindakan terhadap anak perempuan itu.

“Saya harap KUIS akan membahas masalah ini. Adapun S ******, cerita Anda, sikap, gambar dan tangkapan layar dari diskusi Anda dengan ibumu ada bersama saya," lanjutnya.

"Saya menyarankan Anda untuk kembali ke rumah kepada orang tua Anda dan meminta pengampunan," tambahnya.

Kisah yang menjadi viral di banyak halaman Facebook, telah memicu kemarahan banyak warganet. Banyak yang mengutuk gadis itu dan tindakannya.

Dalam beberapa komentar, dua video diskusi antara Zunnur dan sang ibu dipublikasikan di bagian komentar di sini.

Dalam diskusi dengan ibunya, sang ibu mencatat betapa putrinya terganggu sebenarnya. Sampai-sampai dia menghindari orang tuanya, dan mengklaim akan segera berangkat ke Thailand untuk kunjungan belajar.

Mengetahui seberapa jauh orang tua mau pergi untuk kita, sejujurnya, kita seharusnya menyediakan waktu untuk orang tua kita. Bahkan jika itu membunuh kita.

Sumber: rakyatku.com

[news.beritaislam.org]

2 Responses to "Tak Beradab, Orang Tua Tempuh 425 Km untuk Antar Laptop, Putri Cuma Bilang Titip di Pos Jaga"

  1. Very efficiently written information. It will be beneficial to anybody who utilizes it, including me. Keep up the good work. For sure i will check out more posts. This site seems to get a good amount of visitors. Laptop

    ReplyDelete
  2. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

Banner iklan disini