Kalau Aparat Represif, Aksi Mahasiswa Akan Semakin Membesar

Kalau Aparat Represif, Aksi Mahasiswa Akan Semakin Membesar

Beritaislam -  Ribuan mahasiswa akan kembali turun aksi di depan Gedung MPR/DPR beberapa hari kedepan. Aparat keamanan diharapkan tidak ikut cawe-cawe dengan bertindak kekerasan.

Pengamat militer dari Institute for Security and Strategic Studies (ISESS), Khairul Fahmi mengatakan, jika aparat keamanan berlaku represif terhadap mahasiswa yang menyuarakan aspirasinya, maka akan berdampak pada memperbesar masalah.

"Kalau memang inginnya ada peningkatan eskalasi dalam waktu dekat ya silahkan saja menyikapi aksi-aksi seperti itu dengan kekerasan, saya kira itu akan memperbesar masalah bagi para penyelenggara negara," ucap Khairul Fahmi kepada Kantor Berita Politik RMOL, Sabtu (21/9).

Karena, lanjut Khairul, aparat keamanan hanya bertugas menjaga situasi dan memfasilitasi aksi agar tidak menjadi liar. Sehingga, ketika aparat melakukan tindakan kekerasan, maka diyakini massa akan semakin banyak.

"Kalau kemudian ikut cawe-cawe dengan melakukan kekerasan dengan alasan-alasan aturan segala macam, saya kira itu sudah mengarah kepada eskalasi atau mempercepat gerakan masa lebih banyak lagi," tegasnya.

Karena kata Khairul, aparat keamanan sedang disoroti lantaran belakangan ini selalu bertindak cenderung represif.

"Karena salah satu yang disoroti akhir-akhir ini kan soal perlakuan aparat keamanan kita yang cenderung berlebihan dan eksesif gitu," pungkasnya.

Belakangan, aksi mahasiswa semakin banyak dilakukan di sejumlah daerah. Aksi mahasiswa menolak sejumlah keputusan DPR dan pemerintah seperti UU KPK, RUU KUHP, RUU Ketenaggakerjaan dan lain-lain.  [rmol]

[news.beritaislam.org]

0 Response to "Kalau Aparat Represif, Aksi Mahasiswa Akan Semakin Membesar"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

Banner iklan disini