Bagi China, Islam adalah 'Penyakit Mental' yang perlu 'Disembuhkan'


Beritaislam -  Dari artikel Aljazeera...

For China, Islam is a 'mental illness' that needs to be 'cured' 

Bagi China, Islam adalah 'penyakit mental' yang perlu 'disembuhkan'..

Pada bulan Agustus, sebuah panel hak asasi manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa melaporkan bahwa hampir 1,1 juta Muslim Uighur ditahan di kamp-kamp konsentrasi di Xinjiang - wilayah otonom di China barat, rumah bagi sekitar 11 juta warga Uighur. Gay McDougall, yang duduk di Komite PBB tentang Penghapusan Diskriminasi Rasial, mengklaim bahwa populasi yang dipenjara bisa mencapai 2 juta. Terlepas dari perkiraan tersebut, jumlah Muslim Uighur yang ditangkap, dicopot dari keluarga dan nyawa mereka, dan dipenjara di kamp-kamp konsentrasi - tanpa alasan lain selain karena Uighur dan Muslim - meningkat setiap hari.

Tidak lama setelah PBB menyampaikan berita tentang kamp konsentrasi, jurnalis Sigal Samuel dari The Atlantic melaporkan bahwa para tahanan "dipaksa untuk meninggalkan Islam, mengkritik keyakinan Islam mereka sendiri dan orang-orang dari para tahanan, dan melafalkan lagu-lagu propaganda Partai Komunis selama berjam-jam setiap hari." Narapidana pria dipaksa untuk mencukur janggut mereka dan dicekok paksa makan babi dan alkohol - yang dilarang dikonsumsi oleh Muslim.

Kamp-kamp konsentrasi ini, yang menampung lebih dari 10 kali jumlah warga Jepang dan penduduk yang dikurung pemerintah AS selama Perang Dunia II, adalah tempat Muslim Uighur dibuat kembali menjadi subjek Cina yang ateis. Ini adalah kamp mengerikan di mana ketakutan dan kekerasan fisik, trauma psikologis dan pelecehan emosional adalah semua alat yang tersedia, digunakan untuk mendorong narapidana Uighur untuk meninggalkan Islam, yang oleh negara disebut sebagai "penyakit mental", dan menolak kebiasaan Uighur yang berbeda yang sangat terkait dengan keyakinan mereka.

Program cuci otak dan indoktrinasi ini tidak eksklusif untuk orang dewasa. Negara juga mengoperasikan panti asuhan untuk anak-anak Muslim Uighur yang diambil dari orang tua mereka, di mana proses melepaskan mereka dari agama Islam dan warisan etnis mereka ditanamkan dalam pendidikan mereka. Di panti asuhan ini, menyamar sebagai sekolah, Tiongkok mengubah generasi masa depan anak-anak Muslim Uighur menjadi mata pelajaran yang setia yang memeluk ateisme dan adat istiadat Han, mendorong mereka untuk memalingkan punggung keluarga mereka dan menuju visi Beijing untuk menghancurkan orang-orang Muslim Uighur.

Tiga bulan telah berlalu sejak PBB menyampaikan berita tentang jaringan kamp konsentrasi China dan program-program tambahan yang dirancang untuk membersihkan Islam dan menghancurkan orang-orang Uighur yang berpegang erat padanya. Namun, kemarahan global dan tekanan politik lambat untuk menyamai kecepatan dan keganasan desain China untuk membersihkan dirinya dari populasi yang dianggapnya berbahaya dan tidak dapat diasosiasikan dengan identitas nasionalnya.

Mengapa? Jawaban dapat ditelusuri dari tekanan ekonomi dan geopolitik yang berlaku, yaitu, negara-negara yang khawatir akan pukulan ekonomi yang akan mereka hadapi jika mereka menantang atau memberi sanksi kepada China karena pembersihan etnis orang-orang Uighur.

Cina adalah negara adidaya ekonomi, dan negara-negara di seluruh dunia sangat bergantung padanya untuk impor, perdagangan, dan banyak lagi. Faktor-faktor ekonomi yang menghalangi intervensi kemanusiaan disertai dengan apa yang disebut lanskap "perang melawan teror" global yang membuka pintu bagi Beijing, setelah 9/11, untuk secara kasar meningkatkan penganiayaannya terhadap Muslim Uighur di balik lapisan penangkal terorisme. Sebuah kampanye yang dipelopori oleh pemerintahan Bush dan Amerika Serikat, mendorong negara-negara lain - termasuk Cina - untuk bergabung dan menindak populasi Muslim mereka.

Selengkapnya: https://www.aljazeera.com/indepth/opinion/china-islam-mental-illness-cured-181127135358356.html

[news.beritaislam.org]

0 Response to "Bagi China, Islam adalah 'Penyakit Mental' yang perlu 'Disembuhkan'"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel