BPN Soal Wacana Pertemuan Prabowo-Jokowi: Melawan Kecurangan Jauh Lebih Penting







Beritaislam - Sejumlah pihak berharap dua putra terbaik bangsa yang berkontestasi dalam Pilpres 2019, Joko Widodo dan Prabowo Subianto agar menggelar pertemuan dalam waktu dekat.

Mereka menilai, hal itu akan menjadi langkah awal rekonsiliasi dan meredakan tensi politik yang sedang memanas, di mana puncaknya adalah aksi penolakan terhadap hasil Pilpres 2019 yang terjadi pada 21-22 Mei lalu.

Jurubicara Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandi, Andre Rosiade pun angkat bicara perihal wacana pertemuan Prabowo dan Jokowi. Menurutnya, ada hal lain yang lebih penting dari sekadar pertemuan kedua capres tersebut, yaitu melawan kecurangan.

Tak hanya itu, Andre mengklaim bahwa mayoritas pendukung Prabowo-Sandi juga tidak menginginkan pertemuan tersebut.

"Setelah mendengar aspirasi dan masukan dari pendukung pak @prabowo. Kesimpulannya saya: 1. Mayoritas pendukung Pak Prabowo menolak pertemuan antara Pak Jokowi dan Pak Prabowo sebelum MK selesai," tulisnya di Twitter, Minggu (26/5).

"2. Silahturahmi penting, tapi keadilan dan melawan kecurangan jauh lebih penting," tegasnya.

Lebih lanjut, Andre juga menyinggung kubu Jokowi-Maruf Amin yang sibuk menyuarakan rekonsiliasi dengan pertemuan antara Jokowi dan Prabowo.
Kader Partai Gerindra itu menilai, tindakan menyuarakan rekonsiliasi itu semata-mata hanya basa-basi politik di depan media saja.

"Kalau mau ketemuan sederhana kok, Pak Jokowi cukup menelepon langsung Pak Prabowo untuk atur ketemuan langsung," sebutnya.

Jika pertemuan itu pada akhirnya tetap terjadi, Andre memastikan semangat pihaknya untuk memperjuangkan keadilan di Mahkamah Konstitusi (MK) tidak akan kendur sedikit pun. [rmol]

[news.beritaislam.org]
Banner iklan disini
loading...

Subscribe to receive free email updates: