Haji Daud, Pengungsi Afghanistan Yang Tubuhnya Menjadi Tameng Melindungi Jama'ah Saat Penembakan Masjid Selandia Baru







Beritaislam -  Ini adalah Haji Daud Nabi, pengungsi dari Afganistan berusia 71 tahun yang tubuhnya menjadi tameng melindungi jama'ah lain saat terjadi penembakan sadis di Masjid Selandia Baru saat Jum'atan hendak ditunaikan 15 Maret 2019.

Putra Haji Daud Nabi, Yama Nabi yang selamat karena terlambat datang menceritakan:

Yama Nabi berlari 10 menit terlambat ke salat Jumat ketika dia mendekati masjid dan melihat ada sesuatu yang salah. Dia memarkir mobilnya di dekatnya, menyuruh putrinya yang berusia enam tahun Zahal untuk menunggu dan berlari.

(Yama Nabi)

Dia melewati tubuh seorang pria di selokan dan kemudian seorang wanita. Pria lain, berteriak, berusaha mengangkat dan menggendongnya, sementara yang lain berusaha menariknya kembali. Mengingat luka kepalanya yang mengerikan, jelas bahwa dia sudah mati.

Lebih dekat lagi dia melihat seorang lelaki Somalia yang sering dia lihat di masjid bersama putranya yang masih muda, seorang bocah nakal yang dia ingat dimarahi karena bermain ketika dia seharusnya sholat. Pria itu bersandar di dinding, rupanya tertembak di kaki. Dia telah melepas jaketnya untuk meletakkannya di atas tubuh putranya.

Polisi yang baru saja tiba di tempat kejadian melarang Yama Nabi memasuki masjid.

Di luar masjid, seorang temannya yang bernama Ramazan, mengatakan kepadanya sekali dan kemudian dua kali lagi, "Ayahmu menyelamatkan hidupku. Ayahmu menyelamatkan hidupku."

"Aku tidak mengerti maksudnya," kata Yama Nabi ketika dia berdiri di taman memandang ke jalan di masjid di mana polisi forensik masih bekerja.

Dia pikir perkataan Ramazan berarti bahwa ayahnya, Haji Daud Nabi, telah membantunya melarikan diri, tetapi ayahnya tidak ditemukan di mana pun. (Yama Nabi belum tau dimana dan bagaimana kondisi ayahnya).

Polisi membawa Yama Nabi dan keluarga lain serta orang-orang yang selamat ke Rumah Sakit Christchurch di dekatnya, tetapi dalam kekacauan itu hanya ada sedikit informasi yang diteruskan kecuali korban tewas yang terus bertambah.

Yama Nabi mulai menonton dan menonton kembali video pria bersenjata itu sampai dia menemukan ayahnya terbaring telentang.

"Aku harus kembali memutar video maju mundur dan maju mundur untuk memastikan, tapi aku tahu itu dia (ayahnya yang sudah meninggal)."

Dia akhirnya tersadar perkataan temannya yang selamat bahwa ayahnya telah melangkah di depan sebuah peluru melindunginya.

Haji Daoud Nabi adalah seorang mekanik mobil-mobil tua yang lolos dari invasi Rusia ke Afghanistan dan membawa keluarga mudanya ke Selandia Baru.

Saudara laki-laki Yama, Omar Nabi, mengatakan ayahnya melompat di garis tembak untuk menyelamatkan hidup orang lain dan dia telah meninggal dengan mengorbankan nyawanya untuk orang lain yang lebih muda.

Ditanya bagaimana perasaannya tentang pengorbanan ayahnya, Omar Nabi berkata: "Waktu Anda sudah habis tetapi Anda membantu orang lain untuk hidup karena mereka lebih muda - hidup mereka harus terus berjalan."

"Hanya membantu orang adalah hal utamanya. Itu membuatku merasa seperti dia ingin orang lain hidup," kata Omar Nabi.

Dia bilang dia bisa menggunakan sejuta kata untuk menggambarkan ayahnya.

"Dia adalah seorang pria dengan banyak bakat ... dan kebijaksanaan yang dia bagikan untuk digunakan sebagai keterampilan hidup. Dia pria yang sangat rendah hati yang telah membantu banyak orang."

(Omar Nabi memperlihatkan foto ayahnya)


Omar Nabi mengatakan ayahnya akan dimakamkan tetapi dia ingin membawanya kembali ke Afghanistan.

Sungguh kematian yang indah.. hanya surga tempat kembali terindah untuk Haji Daud dan para syuhada masjid Selandia Baru.

Sumber: https://www.brisbanetimes.com.au/world/oceania/yama-was-running-late-for-prayers-his-father-died-shielding-another-man-20190316-p514qf.html


[news.beritaislam.org]
Banner iklan disini
loading...

Subscribe to receive free email updates: