Dahnil Anzar Bantah Hoax dan Fitnah Video Prabowo Oleh Pendukung 01







Beritaislam - Koordinator Juru Bicara Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-SANDI, Dahnil Anzar Simanjuntak mengklarifikasi video calon presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto yang tersebar di media sosial.

Dalam video tersebut Prabowo tampak sedang memperingatkan seorang pria berpakaian batik dengan cukup keras.

Oleh pendukung 01, video itu dijadikan bahan memfitnah Prabowo.

"om Prabowo ngamuk, krn frsutasi mobinya lecet dipegang org miskin...," tulis akun twitter @gesgestay.

Fitnah akun @gesgestay ini herannya diretweet oleh wartawan Kompas @BiLLYKHAERUDIN.



Pendukung 01 yang lain akun @zoelfick berkicau: "Lah, kok maen gampar depan umum gini? Baru capres lho! Gimana ntar kalo (amit-amit) kepilih jadi presiden tapi dgn rakyat sendiri gak ramah sama sekali gini."

Dahnil menyatakan dalam video itu Prabowo justru tengah memperingatkan petugas pengaman yang telah bertindak kasar kepada warga.

"Ini contoh lagi akun penebar hoax dan Fitnah. Mrk ramai menebar fitnah dan Hoax. Itu adalah aparat pengaman yg ditegur keras dan tegas oleh Pak Prabowo krn bertindak kasar dan mendorong2 emak2 dan rakyat yg ingin mendekati beliau. Dia diminta untuk minta maaf kpd mrk yg dia dorong," ujar Dahnil di akun twitternya, Selasa (12/3/2019).


Dahnil menjelaskan peristiwa tersebut terjadi saat Prabowo berkunjung ke Cianjur, Jawa Barat. Menurut dia, orang berbaju batik yang diperingatkan oleh Prabowo merupakan petugas pengaman yang telah bertindak kasar dan mendorong warga yang ingin mendekat.

"JANGAN DORONG RAKYAT!!" itu kalimat yang diucapkan Pak Prabowo ketika menegur keras Aparat pengaman yang kasar dan mendorong-dorong rakyat yang ingin bersalaman dengan beliau. Sementara, tim tukang fitnah dan hoax  menyemburkan fitnahnya, dg keyakinan penuh tetap aman dari tindakan hukum.

[video]


HOAX dan FITNAH dari kubu 01 kepada Prabowo ini, menurut Dahnil, justru membuktikan Firehouse of the falsehood itu sejatinya strategi mereka.

"Sobat, Firehouse of the falsehood itu sejatinya strategi mrk, mrk menebar hoax dan fitnah kesana kemari sambil menuduh pihak lain yg melakukannya. Bayangkan di acara resmi saja bisa menebarkan kebohongan tanpa rasa malu dan bersalah," lanjut Dahnil.

Dahnil menyayangkan wartawan Kompas turut menyebarkan hoax fitnah ini.

"Tengok akun2 begini tebar fitnah dan hoax di RT oleh wartawan senior kompas @BiLLYKHAERUDIN terlalu semangat mas, ikut menebar fitnahnya," ujar Dahnil.

Setelah ketahuan HOAX dan FITNAHnya, kicauan akun @gesgestay dihapus, tapi jejak digitalnya sudah di-screenshot.







Sumber: portalislam



[news.beritaislam.org]

Banner iklan disini
loading...

Subscribe to receive free email updates: