Kriminalisasi Terhadap Ulama Tak Surutkan Dakwah Islam, Komisi Anti Pemurtadan Beri Penghargaan 9 Dai, Salah Satunya Ustadz Felix Siauw





Kriminalisasi Terhadap Ulama Tak Surutkan Dakwah Islam, Komisi Anti Pemurtadan Beri Penghargaan 9 Dai, Salah Satunya Ustadz Felix Siauw

Beritaislam.org - Pasca jatuhnya vonis kepada Ustaz Alfian Tandjung dan kriminalisasi ulama berupa persekusi dan pembubaran pengajian di berbagai tempat, umat Islam boleh sedikit bernafas lega.

Persekusi dan kriminalisasi ternyata tidak menyurutkan keberanian para ulama dan dai untuk terus mendakwahkah Islam.

Hal ini terbukti dari adanya pemberian penghargaan dari Komisi Nasional Anti Pemurtadan baru-baru ini.

Berikut kutipan beritanya:

Sebanyak 9 dai yang dinilai mempunyai andil besar dalam dunia dakwah diberikan penghargaan oleh Komisi Nasional Anti Pemurtadan (KNAP) mengadakan acara Multaqo Dai dan Kristolog Nasional pada Selasa 19 Desember 2017 lalu.

Penghargaan itu diberikan dalam acara yang digelar di Asrama Haji Pondok Gede, Bekasi. Acara tersebut dihadiri para dai nasional, pakar kristologi dan para mualaf yang aktif dalam kegiatan dakwah.

“Acara ini bertujuan untuk mempererat, menyampaikan visi dan menjalin kerjasama antara para dai, mualaf, dan pakar kristologi Indonesia,” kata Ketua Panitia Ustaz Nanang Prayudyanto.

Ustadz Nandang mengatakan, saat ini dakwah harus dilakukan secara progresif untuk menjaga akidah umat Islam dari bahaya pemurtadan.

“Bagaimana kerjasama terbentuk untuk memperkuat aqidah, dan juga ofensif untuk menjaga umat melawan kemurtadan. Bukan kita defensif menunggu, tapi kita berdakwah menyerang. Hari ini kita berdakwah harus progresif,” jelasnya.

Panitia memberikan penghargaan kepada 9 dai yang dinilai mempunyai andil besar dalam dunia dakwah khususnya dalam melawan pemurtadan. Kesembilan dai itu adalah:

1. Ustaz Fadlan Gramatan
2. Ustaz Insan Mokoginta
3. Ustaz Syamsul Arifin Nababan
4. Ustaz Syafi’i Pasaribu
5. Ustaz Bernard Abdul Jabar
6. Ustaz Felix Siauw
7. Ustazah Dewi Purnamawati
8. Ustazah Rajia Kusami
9. Dr. Sanihu Munir

Selain membahas maraknya upaya pemurtadan yang terjadi di Indonesia, para peserta juga membahas tentang pertumbuhan Islam di dunia internasional.

“Seperti yang tadi dipaparkan, bahwa (agama) Kristen di dunia internasional itu sudah stuck. Sebenarnya rate-nya sudah mulai sirna itu,” kata Ustaz Nanang.

Rencananya, acara Multaqo Dai dan Kristolog Nasional akan kembali dilaksanakan pada pertengahan 2018 mendatang. (Sumber)

[news.beritaislam.org]


Banner iklan disini
loading...
Bagikan :
+
Previous
Next Post »
 
Template By Kunci Dunia
Back To Top