Organisasi Muslim Selandia Baru Kembalikan Sumbangan Rp28 M dari Pengusaha Cina







Beritaislam -  Organisasi perempuan muslim mengembalikan donasi dari Cina untuk korban penembakan di Masjid kawasan Christchurch, Selandia Baru.

Donasi itu berasal dari Zhang Yikun pengusaha Cina yang sangat kontroversial.

Yikun pernah terlibat dalam skandal donasi Jami-Lee Ross, menjanjikan donasi sebesar 2,1 juta dolar Australia atau sekitar Rp 21 milyar pada acara delegasi Teochew di Auckland.

Seperti dikutip Wdari situs newsroom.co.nz, Walikota Auckland Phil Goff menerima cek awal sebesar  500.000 dolar Australia atau sekitar Rp 5 milyar dari para delegasi pada sebuah acara. Dan diminta untuk menyerahkan uang itu kepada komunitas Muslim di Christchurch.

Jumlah itu kemudian bertambah ketika delegasi dari negara lain memberikan hadiah uang. Dikabarkan total donasi itu mencapai Rp 28 milyar.

Jaringan Kepemimpinan Khadija menyerukan agar sumbangan dikembalikan, dan alih-alih disalurkan untuk membantu orang-orang Uighur yang teraniaya di Tiongkok.

Sekitar satu juta warga Uighur telah ditahan di Provinsi Xinjiang, di barat Cina.

Perlakuan Cina terhadap orang-orang Uighur mengkhawatirkan para pengamat hak asasi manusia.

Lebih dari satu juta Muslim Uighur, bersama dengan beberapa etnis Kazakh dan Kirgistan berada di fasilitas penahanan, yang pada awalnya China tolak ada, kemudian memberi label fasilitas pelatihan kejuruan.

Pendiri jaringan Tayyaba Khan mengatakan alasan ingin mengembalikan uang itu sederhana.

“Kehidupan kami di sini sudah lebih dari cukup. Kami tidak ingin Islamophobia (ketakutan terhadap umat Islam_red) yang terjadi di Selandia baru menerpa di tempat lain," ujar Khan.

"Akan luar biasa melihat komunitas diaspora Tiongkok memanggil dan mengembalikan uang tersebut untuk menyelesaikan masalah di Cina," imbuh Khan

Sejauh ini, lebih dari 8,5 juta dolar Austraslia (Rp 8,5 milyar) telah dihimpun pada halaman resmi Dukungan Korban, dengan kampanye pengumpulan dana.

Launch Good mengumpulkan lebih dari 2,5 juta dolar Australia (Rp 25 milyar), dan penggalangan dana terkait lainnya mengumpulkan ribuan lebih banyak untuk keluarga dan mereka yang terkena dampak.

"Ini adalah kesempatan bagi Muslim Selandia Baru untuk mengambil kepemimpinan," kata Khan

Dalam sebuah surat kepada Federasi Asosiasi Islam Selandia Baru (FIANZ), komunitas ini mengatakan sumbangan dari delegasi Teochew adalah isyarat yang sangat tulus.

Tetapi mereka meminta uang itu tidak diberikan kepada komunitas Muslim Selandia Baru .

"Akan lebih baik memberikannya pada umat muslim Uighur di Tiongkok."

“Meskipun kami memahami sumbangan ini bukan uang dari pemerintah Tiongkok, kami masih yakin bahwa bantuan terbaik dari komunitas mana pun yang dapat diterima oleh umat Islam adalah memanggil Islamofobia, dan menghentikan penganiayaan terhadap mereka yang mempraktikkan agama Islam di seluruh dunia. "

Jaringan itu belum mendapat tanggapan dari FIANZ atau walikota Auckland.

Pejabat humas FIANZ, dan mantan presiden, Anwar Ghani mengatakan federasi belum memiliki kesempatan untuk membaca surat itu.

Prioritas utama saat ini adalah kesejahteraan keluarga dan para korban.

"Di ujung garis akan ada diskusi tentang bagaimana penggalangan dana akan disalurkan dalam hal kebutuhan dan visibilitas terbesar," kata Ghani.

Kantor Goff tidak dapat dihubungi untuk memberikan komentar. Anggota Parlemen Daftar Buruh Raymond Huo juga hadir di acara Teochew.

Panggilan untuk menggunakan uang itu untuk membantu mendukung komunitas Uighur China datang ketika Perdana Menteri berencana untuk melakukan perjalanan ke China.

Perjalanan, yang telah ditunda di masa lalu karena apa yang disebutnya sebagai masalah penjadwalan, telah dipotong dari apa yang semula direncanakan menjadi perjalanan selama seminggu.

Pada hari Senin, Jacinda Ardern mengatakan setelah serangan Christchurch, kunjungan - di mana dia akan bertemu dengan Presiden Xi Jinping dan Perdana Menteri Li Keqiang - akan berlangsung satu hari.

Ardern tidak akan mengkonfirmasi sebelum pertemuan apakah dia berencana untuk mengangkat masalah hak asasi manusia terkait dengan perlakuan terhadap warga Uighur di Xinjiang, tetapi mengatakan dia telah mengangkat masalah ini di masa lalu.

"Hampir selalu ada beberapa diskusi tentang masalah hak asasi manusia," katanya.

Tahun lalu, Pemerintah Selandia Baru tidak mencantumkan namanya pada surat yang ditandatangani oleh 15 diplomat barat.

Surat itu dipelopori oleh Kanada dan ditandatangani oleh utusan Inggris, Prancis, dan Australia.

Pada saat itu, Ardern mengatakan Selandia Baru tidak perlu menandatangani surat itu karena dia telah menyampaikan keprihatinannya langsung kepada Perdana Menteri Li, dalam pertemuan bilateral di Singapura.

Khan mengatakan masalah apakah uang itu akan sampai ke rakyat Uighur, harus dikembalikan, juga merupakan pertanyaan yang relevan dan valid, terutama mengingat rezim politik China dan kurangnya kebebasan pers.

Tetapi penting untuk mencoba dan melakukan hal yang benar, dan menangani Islamophobia di mana-mana di dunia, bukan hanya di Selandia Baru.

Diskusi tentang bagaimana memastikan uang itu sampai ke komunitas Uighur di China akan menjadi pertanyaan bagi Federasi Internasional Teochew jika memutuskan untuk mengambil kembali uang itu, katanya.

Khan juga mencatat bahwa kelompok pemantau anti-Muslim Tell MAMA mengatakan jumlah kejahatan rasial yang dilaporkan di Inggris telah meningkat 593 persen, sejak serangan Christchurch.

"Kita bisa memikirkan diri kita sendiri, atau kita bisa menunjukkan kepemimpinan di sini," katanya.

Jaringan berencana untuk menerbitkan surat terbuka secara online, seperti sebuah petisi, sehingga orang-orang yang ingin mendukung ajakan bertindak jaringan dapat melakukannya.

Jaringan telah menerima pesan dari sekitar selusin orang yang ingin mencantumkan nama mereka pada surat itu. Surat itu akan tetap online selama beberapa minggu, dan jaringan berharap untuk melibatkan komunitas Muslim Christchurch.

Jaringan Kepemimpinan Khadija adalah jaringan perempuan Muslim, yang dimulai sekitar 18 bulan lalu, dan memiliki sekitar 2.000 anggota di seluruh Selandia Baru, Australia, dan Inggris. [wk]

[news.beritaislam.org]

Banner iklan disini
loading...

Subscribe to receive free email updates: